Pembelajaran Bahasa Inggris - Setelah pada postingan sebelumnya Dunia Pembelajaran telah share mengenai beberapa pertimbangan mengenai variasi media pembelajaran bahasa Inggris dimana salah satu hal yang perlu diperhatikan adalah perihal mengorganisasi kelas. Maka pada kesempatan kali ini, Dunia Pembelajaran akan share mengenai 4 cara dalam mengorganisasi kelas.

Baca juga: 5 Macam Model Pembelajaran Bahasa Inggris

Perlu diketahui bahwa salah satu perkembangan dalam pengajaran bahasa sekarang ini adalah bagaimana mengorganisasi siswa di ruang kelas. Jika suasana kondusif maka media dapat memainkan peran pentingnya secara optimal dalam memotivasi siswa, menjadikan bahasa yang sedang diajarkan kontekstual, memberikan acuan yang riil dan membantu menjaga disiplin kegiatan. Langsung saja berikut langkah-langkah mengorganisasi kelas dalam pembelajaran bahasa Inggris:

Baca juga: 3 Tips dalam Variasi Media Pembelajaran Bahasa Inggris

Cara Mengorganisasi Kelas dalam Pembelajaran Bahasa Inggris

4 Cara Mengorganisasi Kelas dalam Pembelajaran Bahasa Inggris
Ada dua hal dasar dalam organisasi kelas yang berhasil; siswa harus jelas tentang apa yang akan mereka lakukan, dan siswa harus menggunakan sebanyak mungkin bahasa Inggris dalam melakukan kegiatan itu. Terdapat banyak cara mengorganisasi kelas; di antaranya sebagai berikut:
Classwork
Bentuk organisasi kelas dapat mengambil beberapa bentuk di antaranya adalah yang paling konvensional dengan bentuk O atau U. Sebagai refreshing agar terhindar dari rasa bosan, beberapa bentuk organisasi kelas dapat diubah dalam bentuk O atau U.
Pairwork
Bentuk organisasi berpasangan merupakan bentuk paling dasar dalam kerja sama dengan teman lain. Biasanya dengan teman sebangku, sehingga tidak perlu menggeser kursi. Untuk memberikan variasi pasangan, siswa bisa saling bertukar anggota dengan pasangan lain sehingga pasangan baru terbentuk.
Groupwork
Organisasi kelompok merupakan bentuk kerja kooperatif yang cukup besar jumlahnya untuk menjalin hubungan yang dinamis namun sekaligus cukup kecil untuk mendorong siswa turut ambil bagian. Banyak sekali variasi kegiatan yang dapat dilakukan dalam groupwork ini, beberapa di antaranya adalah:
  • Buzzgroups: sebuah masalah didiskusikan oleh kelompok kecil selama beberapa menit sebelum melihat pemecahan atau laporan di depan siswa secara keseluruhan.
  • Hearing: satu siswa dari setiap kelompok ditunjuk sebagai “pakar”. Lalu pakar itu mendiskusikan pertanyaan mengenai topik tertentu dan dapat diinterview oleh sebuah panel dari siswa yang kemudian membuat sebuah keputusan tentang pertanyaan itu.
  • Fishbowl: semua anggota kelas duduk dalam lingkaran besar. Di tengah lingkaran ada lima kursi. Tiga kursi diduduki oleh siswa yang mengungkap pandangannya tentang topik atau pertanyaan yang diketahui sebelumnya (utamakan yang kontroversial). Tiga siswa itu memulai diskusi. Para siswa  yang memiliki pandangan berbeda dapat bergabung untuk menduduki dua tempat yang tersisa. Siswa yang berada di lingkaran besar bisa saja menggantikan pembicara di lingkaran kecil dengan memegang pundaknya jika mereka ingin sekali mempresentasikan kasus itu dengan lebih baik.
  • Network:  kelas  dibagi  dalam  beberapa  kelompok  yang beranggotakan tidak lebih dari sepuluh siswa. Setiap kelompok menerima satu gulung benang. Siapa saja yang berbicara tentang topik yang dipilih harus memegang gulungan benang itu. Ketika siswa itu selesai bicara maka gulungan itu diberikan kepada pembicara berikutnya, tetapi dia tetap memegang benang itu. Dengan demikian, jaring-jaring benang akan terbentuk. Dari sini akan terlihat siapa yang berbicara paling banyak dan siapa yang paling sedikit.
  • Onion: kelas dibagi dalam dua kelompok besar. Seluruh kursi yang ada dalam kelas disusun dalam sebuah lingkaran ganda. Kursi yang berada dalam lingkaran luar menghadap ke dalam dan kursi yang ada dalam lingkaran dalam menghadap keluar, sehingga siswa yang duduk di lingkaran luar akan berhadapan dengan siswa yang duduk di lingkaran dalam. Setelah beberapa menit diskusi berjalan, seluruh siswa yang duduk di lingkaran luar bergeser satu kursi di sebelah sehingga sekarang mereka punya pasangan baru untuk diskusi selanjutnya.
  • Star: empat hingga enam kelompok kecil mencoba untuk mencari pandangan umum atau solusi. Setiap kelompok memilih seorang pembicara yang tetap berada dalam kelompok itu namun memiliki ijin untuk memasuki diskusi pada kelompok lain.
  • Opinion vote: setiap siswa menerima kartu voting dengan nilai 1 hingga 5 (1 = agree completely, 5 = disagree completely). Setelah sebuah permasalahan (yang perlu diungkapkan sebagai pernyataan) didiskusikan beberapa lama, setiap siswa di voting; dari sini distribusi dari pendapat yang berbeda selintas dapat dilihat.
  • Forced contribution: untuk meyakinkan bahwa seluruh anggota kelompok memberikan pandangannya dalam diskusi, nomor diberikan untuk menentukan urutan berbicara dari seluruh anggota.
Pyramid grouping atau Snowballing
Bentuk organissi ini sangat praktis dan dapat membantu guru dalam semua pengajaran. Bentuk ini menjadikan setiap individu siswa mengambil tanggung jawab yang biasanya bisa dihindari dalam kerja kelompok. Teknik ini juga memungkinkan siswa untuk menghargai perbedaan pendapat dari orang lain dalam melihat sesuatu, dan hal ini sangat bermanfaat dalam menemukan solusi yang optimal. Tahapan kerjanya adalah sebagai berikut:
  1. Para siswa mulai bekerja secara individual.
  2. Kemudian setiap siswa berpasangan dengan siswa lain dan membandingkan kerja mereka. Keduanya dapat diminta untuk membuat sebuah kesepakatan.
  3. Sekarang empat siswa menjadi satu kelompok. Masing-masing pasangan bercerita pada pasangan yang lain tentang apa yang telah mereka sepakati. Kelompok ini juga diminta untuk berusaha mencari kesepakatan.
  4. Hal yang sama dilakukan pada dua kelompok, sehingga setiap kelompok terdiri dari delapan siswa.
  5. Akhirnya, diadakan diskusi kelas tentang apa yang disepakati dalam kelompok mereka.

Demikianlah uraian mengenai 4 Cara Mengorganisasi Kelas dalam Pembelajaran Bahasa Inggris. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan keilmuan teman-teman tentang pembelajaran bahasa Inggris.
loading...

0 komentar:

Post a Comment

Terima kasih telah berkomentar dengan baik dan sopan.